• Selasa, 27 September 2022

OMK KAK Gelar Kunjungan di Paroki St. Matias Rasul Tofa

- Senin, 8 Agustus 2022 | 09:19 WIB
Orang Muda Katolik Keuskupan Agung Kupang (OMK KAK) mengadakan Misa Kunjungan dan kegiatan Temu orang Muda Katolik se-Keuskupan Agung Kupang di Gereja St. Matias Rasul Tofa pada Minggu, 7 Agustus 2022.
Orang Muda Katolik Keuskupan Agung Kupang (OMK KAK) mengadakan Misa Kunjungan dan kegiatan Temu orang Muda Katolik se-Keuskupan Agung Kupang di Gereja St. Matias Rasul Tofa pada Minggu, 7 Agustus 2022.

KUPANG, suluhdesa.com | Orang Muda Katolik Keuskupan Agung Kupang (OMK KAK) mengadakan Misa Kunjungan dan kegiatan Temu orang Muda Katolik se-Keuskupan Agung Kupang di Gereja St. Matias Rasul Tofa pada Minggu, 7 Agustus 2022.

Temu OMK se-Keuskupan Agung Kupang ini dihadiri oleh Orang Muda Katolik dari 13 Paroki dan Kuasi Paroki dalam Kota Kupang serta beberapa paroki terdekat seperti Tarus dan Taklale. 

Perayaan Ekaristi berlangsung khidmat dan dipimpin langsung oleh Ketua Komisi Kepemudaan Keuskupan Agung Kupang RD Longginus Bone.

Temu OMK se-Keuskupan Agung Kupang ini bernas dan istimewa dalam balutan tema "Menilik Inkulturasi Budaya dalam Gereja Katolik" dan keanggunan kegiatan temu OMK semakin tampak saat semua orang yang hadir mengenakan pakaian adat dari berbagai daerah.

Usai perayaan ekaristi bersama, acara temu OMK se-Keuskupan dilanjutkan dengan sub kegiatan "Bincang-bincang santai tentang Inkulturasi Budaya dalam Gereja Katolik bersama Rm. Drs. Mikhael Valens Boy, Pr.Lic.Bib."

Sub kegiatan Bincang-Bincang Santai ini dibuka secara resmi oleh Ketua Komisi Kepemudaan Keuskupan Agung Kupang Romo Longginus Bone.

"Kaum muda Katolik sebagai wajah masa kini dan wajah masa depan Gereja mempunyai tanggung jawab yang besar dalam menjaga kesakralan Gereja Katolik dan perayaan-perayaan iman yang ada. Pengetahuan dan dasar adanya inkulturasi budaya menjadi wawasan yang amat penting demi peran dan tugas iman kita yang amat sangat tidak boleh menciderai aturan-aturan liturgis yang ada," kata Romo Dus.

Narasumber sub kegiatan Bincang santai Rm. Drs. Mikhael Valens Boy, Pr.Lic.Bib menegaskan kekhasan Gereja dan budaya yang saling berkaitan bahkan membutuhkan, "Gereja dan kebudayaan itu seperti dua sisi dalam satu koin yang sama; keduanya muncul sebagai hasil refleksi manusia akan hidup dan realitas yang tidak dapat dijangkau oleh indera atau oleh pikiran. Manusia berpikir untuk memperjuangkan hidup, manusia berpikir untuk meneruskan hidup, manusia berpikir untuk hidup; Cogito Ergo Sum (Saya berpikir maka saya ada)."

Sub kegiatan Bincang-bincang santai berakhir dengan diskusi partisipatif yang begitu indah dan kemudian acara makan malam bersama.

Halaman:

Editor: Frids Wawo Lado

Tags

Terkini

Terpopuler

X